Kekuatan Ide Konkret

Posted on Posted in Artikel Public Speaking

Ketika membagikan strategi elegan melekatkan gagasan ke sesama, merujuk pada buku “Made to Stick”, saya tersadar mengenai pola dan proses melekatnya gagasan di hati dan pikiran manusia. Di bawah ini, kita bisa temukan lebih jauh jawaban dari rasa penasaran saya: “Mengapa suatu ide dapat mudah diingat sementara ide lainnya cepat dilupakan?”

Jangan terburu-buru untuk ingin tahu. Simpan sebentar rasa penasaran Anda dan biarkan membesar seiring membaca tulisan ini. Anda akan temukan jawabannya, sebentar lagi.

Ide yang Konkret

Apa yang membuat sesuatu menjadi ’konkret’? Jika Anda dapat meneliti sesuatu dengan indra Anda, berarti itu konkret. Bahasa yang konkret membantu orang, terutama yang belum berpengalaman, untuk memahami konsep-konsep baru. Saran buat trainer, guru, dan pembicara, jika Anda mulai mengajarkan sebuah gagasan di sebuah ruangan yang dipenuhi orang, dan Anda tidak yakin apa yang mereka ketahui, bahasa yang konkret adalah satu-satunya bahasa yang aman.

tembok beton-concrete

Gagasan konkret lebih mudah diingat. Eksperimen tentang ingatan manusia telah membuktikan bahwa kita lebih baik dalam mengingat kata benda konkret dan mudah dibayangkan.

Latihan di bawah ini membantu Anda menguji gagasan ini. Sekelompok kalimat berikut akan meminta Anda mengingat berbagai gagasan. Gunakan 5 sampai 10 detik untuk memikirkan masing-masing, jangan cepat-cepat berpindah dari gagasan itu. Anda akan melihat bahwa mengingat kembali hal-hal yang berbeda itu terasa beda.

  1. Ingatlah ibukota Irian Jaya
  2. Ingatlah kelima warna balon dalam lagu ”Balonku Ada Lima”
  3. Ingatlah rumah saat Anda menghabiskan sebagian besar masa kecil Anda
  4. Ingatlah definisi ’patriotisme’
  5. Ingatlah definisi ’nasi pecel’

Dari kesemua latihan itu, setiap perintah untuk mengingat di atas menggunakan kegiatan mental yang berbeda. Saat mengingat ibukota Irian Jaya, ini adalah latihan yang abstrak. Kecuali jika Anda pernah singgah atau tinggal di Papua. Yang berlawanan, ketika Anda berpikir tentang 5 warna balon dalam ’Balonku Ada Lima’. Anda mungkin mendengar seseorang menyanyikannya, kata per kata, hingga mudah bagi Anda mengingatnya sambil mendendangkan lagu itu. Ingatan tentang rumah di masa kecil Anda dapat membangkitkan sejumlah besar ingatan, berbasiskan indrawi. Bau, penglihatan, suara. Anda bahkan mungkin merasakan diri Anda sendiri berlari, keluar masuk rumah Anda, atau mengingat di mana orang tua Anda biasa duduk.

Definisi ’patriotisme’ mungkin sedikit lebih sulit untuk dimunculkan. Anda tentu saja memiliki pengertian tentang apa makna ’patriotisme’, tetapi tidak memiliki definisi yang sudah dirumuskan dan mudah diingat seperti Anda mengeluarkan ingatan tentang ’nasi pecel’. Saat ingat ’nasi pecel’, dengan segera membangkitkan ingatan rasa-bumbu adonan kacang goreng dicampur dengan bawang putih yang berwarna coklat, ditemani nasi putih empuk, ditaburkan di atas sayuran yang hijau-ranum-dan tentunya masih segar- semisal kacang pendek, bayam, kembang turi, kecambah, dibarengi lauk-pauk sesuai selera Anda. Dan yang paling khas adalah rempeyek-nya. Saat saya praktikkan hal ini dalam pelatihan, bahkan ada di antara peserta pelatihan yang langsung teringat kursi dan meja di mana terakhir kalinya ia menyantap nasi pecel di warung langganannya. Luar biasa!

Gagasan yang melekat secara alamiah adalah yang penuh dengan kata konkret dan -seringkali- gambar.

Ide yg melekat - seperti velcro
Ide yg melekat – seperti velcro

 

Pasti akan lebih mudah ingat, saat semakin banyak indra yang terlibat. Di artikel lain, kita akan bahas aspek makna selain indra, yang membuat ide melekat. Ingatan kita bekerja laksana Velcro. Bagi Anda yang belum tahu apa itu Velcro, datangi penjahit atau toko perlengkapan konveksi, dan bertanyalah di sana. Anda akan temukan Velcro. Bagi Anda yang lebih dulu tahu, jika Anda perhatikan kedua sisi dari bahan Velcro, Anda akan lihat bahwa sisi yang satu tertutup dengan ribuan kait yang sangat kecil dan sisi yang lain tertutup ribuan gulungan yang sangat kecil. Saat Anda menekan kedua sisi bersamaan, sejumlah besar kait tertangkap di dalam gulungan itu, dan itulah yang menyebabkan Velcro menempel.

Mirip dengan itu, otak Anda menjadi tuan rumah bagi gulungan-gulungan dalam jumlah yang luar biasa. Semakin banyak kait yang dimiliki oleh sebuah ide, semakin baik ide itu melekat pada ingatan. Rumah masa kecil Anda dan nasi pecel memiliki kait yang sangat banyak jumlahnya di dalam otak Anda.

Seorang guru yang hebat memiliki keahlian khusus untuk melipatgandakan jumlah kait dalam gagasan tertentu. Kisah nyata berikut ini, diambil dari pengalaman Jane Elliot, guru SD di Iowa. Ia merancang sebuah pesan yang sangat kuat –dengan memanfaatkan begitu banyak aspek emosi dan ingatan yang berbeda– sehingga, dua puluh tahun setelahnya, para muridnya masih dapat mengingat dengan jelas.

Mata Cokelat, Mata Biru

Martin Luther King, Jr dibunuh pada 4 April 1968. Esoknya, Jane Elliot, guru SD di Iowa mendapati dirinya berusaha menjelaskan kematian King kepada para muridnya. Kelas 3 SD. Di kota kecil Riceville, Iowa, semua penduduknya berkulit putih, para murid kenal dengan King tetapi tidak dapat memahami siapa yang inginkan kematian King, atau mengapa.

Elliot berkata, ”Saya tahu sekarang saatnya untuk menangani hal ini secara konkrit, karena kita telah berbicara tentang diskriminasi sejak hari pertama sekolah. Tetapi, penembakan Martin Luther King, salah seorang yang dipilih menjadi ’Pahlawan Bulan Ini’ dua bulan sebelumnya, tidak dapat dijelaskan kepada anak-anak kelas tiga yang masih kecil di Riceville, Iowa.”

Esoknya, ia datang ke sekolah dengan sebuah rencana. Ia bermaksud membuat prasangka itu menjadi jelas bagi para muridnya. Di awal kelas, ia membagi para murid menjadi dua kelompok. Anak-anak bermata cokelat dan satunya yang bermata biru. Ia kemudian membuat pengumuman yang mengejutkan: ”Anak-anak bermata cokelat lebih unggul dari anak-anak bermata biru. Mereka orang-orang yang lebih baik di ruangan ini.” Kelompok-kelompok itu lalu dipisahkan: Anak-anak bermata biru dipaksa untuk duduk di belakang kelas. Anak-anak bermata cokelat diberitahu bahwa mereka lebih pintar. Mereka diberi waktu tambahan pada jam istirahat. Anak-anak bermata biru harus mengenakan kalung khusus, sehingga semua orang akan mengetahui warna mata mereka dari jauh. Kedua kelompok itu tidak diijinkan bergabung pada jam istirahat.

Elliot sangat terkejut dengan betapa cepatnya kelas berubah. ”Saya melihat anak-anak itu menjadi anak-anak kelas tiga yang tidak menyenangkan, jahat, dan melakukan diskriminasi… keadaan itu mengerikan,” ujarnya. ”Persahabatan nampaknya hilang dengan seketika, pada waktu anak-anak bermata cokelat mengejek anak-anak bermata biru yang sebelumnya adalah teman mereka. Seorang siswa bermata cokelat bertanya kepada Elliot bagaimana ia dapat menjadi guru ‘jika Anda mendapatkan mereka bermata biru.’”

Pada permulaan kelas keesokan harinya, Elliot berjalan masuk dan mengumumkan bahwa ia telah berbuat salah. Sebenarnya anak-anak bermata cokelat yang lebih rendah kedudukannya. Pembalikan nasib ini diterima dengan seketika. Teriakan kegembiraan terdengar nyaring dari anak-anak bermata biru sewaktu mereka berlarian untuk memasangkan kalung mereka pada teman-teman mereka yang bermata cokelat, yang lebih rendah.

Di hari ketika mereka berada di kelompok yang lebih rendah kedudukannya, para murid menggambarkan diri mereka sendiri sebagai sedih, buruk, bodoh, dan hina. ”Ketika kami di bawah,” kata seorang anak laki-laki, suaranya jadi parau, ”rasanya seperti segala sesuatu yang buruk sedang menimpa kami.” Ketika mereka di atas, para murid merasa bergembira, baik, dan pintar.

Yang lebih mencengangkan, performa mereka pada tugas-tugas akademis berubah. Salah satu latihan dalam pelajaran membaca adalah satu set kartu bunyi bahasa yang harus dibaca secepat mungkin oleh anak-anak itu. Di hari pertama, ketika anak-anak bermata biru berada di bawah, mereka membutuhkan waktu 5,5 menit. Di hari kedua, ketika mereka berada di atas, mereka memerlukan waktu 2,5 menit. ”Mengapa kalian tidak bisa membaca secepat ini kemarin?” tanya Elliot. Seorang anak bermata biru menjawab, ”Kami mengenakan kalung itu…” Seorang yang lain menyela, ”Kami tidak bisa berhenti berpikir tentang kalung itu.”

Simulasi Elliot membuat prasangka menjadi konkrit, bahkan sangat konkrit. Simulasi itu juga berdampak tahan lama terhadap kehidupan para muridnya. Studi yang dilakukan sepuluh dan dua puluh tahun kemudian menunjukkan, betapa para murid Elliot secara signifikan tidak terlalu berprasangka dibandingkan rekan-rekan mereka yang tidak menjalani latihan itu.

Para murid masih mengingat simulasi itu dengan sangat jelas. 15 tahun kemudian, mereka mengadakan reuni yang disiarkan serial oleh PBS Frontline mengungkapkan betapa dalamnya hal itu telah menggerakkan mereka.

Ray Hansen, yang ingat bagaimana pemahamannya berubah dari satu hari ke hari selanjutnya, berkata ”Itu adalah salah satu pengalaman pembelajaran yang paling mendalam yang pernah saya jalani.” Sue Giner Rollan berkata, ”Prasangka harus diselesaikan ketika masih muda atau hal itu akan menguasai Anda sepanjang usia Anda. Kadang-kadang saya dapati diri saya (melakukan diskriminasi), menghentikan diri saya sendiri, berpikir kembali ke waktu saya di kelas tiga, dan mengingat bagaimana rasanya direndahkan.”

Jane Elliot memasukkan beragam kait ke dalam gagasan tentang prasangka. Ia mengubah prasangka menjadi pengalaman. Pikirkan tentang ’kait-kait’ yang terlibat.

  1. Penglihatan tentang seorang teman yang mencemooh Anda.
  2. Sentuhan sebuah kalung di leher Anda.
  3. Perasaan putus asa karena merasa berkedudukan lebih rendah.
  4. Kejutan yang Anda rasakan setiap kali Anda memperhatikan warna mata Anda di cermin.

Pengalaman ini memasukkan begitu banyak kait ke dalam ingatan para siswa, sehingga, puluhan tahun kemudian, pengalaman itu tidak dapat dilupakan.

Dan sekarang Anda tahu, menggunakan prinsip konkret seperti cerita di atas membuat kita mudah memahami dan mengingat sebuah gagasan. Sebagai pembicara publik, hal ini juga yang Anda inginkan, bukan?

Maka di kesempatan presentasi berikutnya, pastikan Anda menciptakan pengalaman konkret, saat menancapkan ide penting Anda ke benak pendengar.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *